Apa itu virus?

    No Comments

    Virus adalah agen infeksius yang hanya dapat bereplikasi di dalam organisme inang. Virus dapat menginfeksi berbagai organisme hidup, termasuk bakteri, tumbuhan, dan hewan. Virus sangat kecil sehingga diperlukan daftar idn poker mikroskop untuk memvisualisasikannya, dan mereka memiliki struktur yang sangat sederhana. Ketika sebuah partikel virus terlepas dari inangnya, itu terdiri dari genom virus, atau materi genetik, yang terkandung dalam cangkang protein yang disebut kapsid. Pada beberapa virus, cangkang protein tertutup dalam membran yang disebut amplop. Genom virus sangat beragam, karena dapat berupa DNA atau RNA, beruntai tunggal atau ganda, linier atau melingkar, dan panjang dan jumlah molekul DNA atau RNA bervariasi.

    Proses replikasi virus dimulai ketika virus menginfeksi inangnya dengan menempel pada sel inang dan menembus dinding atau membran sel. Genom virus tidak dilapisi dari protein dan disuntikkan ke dalam sel inang. Kemudian genom virus membajak bola 88 mesin sel inang, memaksanya untuk mereplikasi genom virus dan menghasilkan protein virus untuk membuat kapsid baru. Selanjutnya, partikel virus tersebut dirakit menjadi virus baru. Virus baru keluar dari sel inang selama proses yang disebut lisis, yang membunuh sel inang. Beberapa virus mengambil sebagian membran inang selama proses lisis untuk membentuk selubung di sekitar kapsid.

    Setelah replikasi virus, virus baru dapat terus menginfeksi inang baru. Banyak virus menyebabkan penyakit pada manusia, seperti influenza, cacar air, AIDS, flu biasa, dan rabies. Cara utama untuk mencegah infeksi virus adalah vaksinasi, yang memberikan vaksin yang terbuat dari partikel virus yang tidak aktif kepada individu yang tidak terpengaruh, untuk meningkatkan kekebalan individu terhadap penyakit tersebut.

    Menurut sebuah artikel tahun 1972 yang diterbitkan dalam jurnal Bacteriological Review(terbuka di tab baru), Ivanovsky melewatkan jus dari daun yang terinfeksi melalui filter Chamberland, yang cukup baik untuk menangkap bakteri dan mikroorganisme lain yang diketahui. Meskipun diayak, filtrat cair tetap menular, menunjukkan potongan baru teka-teki: Apa pun yang menyebabkan penyakit cukup kecil untuk melewati saringan.

    Namun, Ivanovsky juga menyimpulkan bahwa penyebab penyakit mosaik tembakau adalah bakteri, menunjukkan bahwa filtratnya “mengandung bakteri atau racun yang dapat larut”. Baru pada tahun 1898 keberadaan virus diakui. Ilmuwan Belanda Martinus Beijerinck, saat mengonfirmasi hasil Ivanovsky, menyatakan bahwa penyebab penyakit mosaik tembakau bukanlah bakteri, melainkan “contagium vivum fluidum”, atau cairan hidup yang menular, menurut “Discoveries in Plant Biology”. Dia menyebut cairan ini sebagai “virus”, singkatnya, berasal dari kata Latin untuk racun cair, menurut Majalah Smithsonian.

    Eksperimen Mayer, Ivanovsky, Beijerinck, dan lainnya setelah itu hanya menunjukkan keberadaan virus; butuh beberapa dekade lagi sebelum orang benar-benar melihat virus.

    Tunas

    Saat partikel virus yang baru terbentuk mendorong membran plasma sel inang, sebagian melekat padanya. Membran plasma menyelubungi virus dan menjadi selubung virus. Virus dilepaskan dari sel. Proses ini secara perlahan menghabiskan membran sel inang dan biasanya menyebabkan kematian sel.

    Categories: Uncategorized

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *